Dilema wanita

~ KISAH SERIKANDI~

17 Mei 2008, hati kecil ini terpanggil untuk meluahkan kata mengenai insan

yang bergelar wanita kerana aku jua wanita…

Dilahirkan sebagai hawa, kaum yang dianggap lemah ini tidak pernah teragak-agak untuk bergandingan bahu dan berdiri lurus sebarisan dengan golongan perwira sebagai serikandi suci dan terus mekar mewangi di medan dakwah dan perjuangan hakiki dalam merebut kasih Illahi, bertepatan dgn fitrah wanita lembut adalah kekuatan disebalik ketabahan dan kebijaksanaan

Selain itu, wanita juga memiliki sentuhan ajaib yang terlalu sukar untuk diganggu gugat sehingga istimewanya wanita apabila dianugerahkan Allah sebagai tapak semaian pertama benih-benih generasi yang bakal menerajui dunia dengan pelbagai warna dan corak tersendiri.Jasa wanita dalam pembangunan sesebuah institusi kekeluargaan juga tidak pernah dinafikan dalam peradaban sejarah pembangunan manusia.

Senyumannya adalah rahsia yang tersimpan di lubuk hati dan tangisannya disebabkan saratnya rasa yang ditanggung di sanubari.Namun pernah seketika dahulu, wanita dianggap pencetus hina’ dalam kehidupan bagi sesebuah keluarga.Membenarkannya hidup seumpama membenarkan kehinaan bertapak di bumi nyata dan pernah juga menjadi golongan yang terbuang serta tidak diakui martabatnya, ini diakui oleh kalam Allah yang bermaksud:-

‚’’ dan apabila seseorang dari mereka diberi khabar gembira dengan kelahiran anak perempuan hitamlah (merah padamlah) mukanya dan dia sangat marah,Ia menyembunyikan dirinya dari orang ramai disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya, Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup)?, ketahuilah alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu“ (surah: An Nahl: ayat 58-59)

Namun kedatangan Islam meninggikan martabat dan melindungi hak golongan ibu ini, Islam mengiktiraf wanita sebagai sayap kiri dalam perjuangan, Maka berbangga dan bersyukurlah kamu yang bergelar Muslimah.

Duhai wanita….

Hargailah apa yang ada padamu, gunakan ia sebaiknya dan peliharalah maruah mu setinggi kejora di dasar langit agar ia tidak direndahkan atau dipijak sekali lagi serendah pasir terdampar, katahuilah masyhurnya seorang wanita kerana rahsia yang tersembunyi walaupun hakikat kehadirannya cukup menggegarkan ….fikir-fikirkan..kembara2dunia, kenitra ville

Advertisements

Triple I (islam~iman~ihsan)

“Daripada Saiyidina ‘Umar juga, r.a. beliau berkata:

Ketika kami sedang duduk di sisi Rasulullah SAW pada suatu hari, tiba-tiba muncul di hadapan kami seorang lelaki yang memakai pakaian yang sangat putih, berambut sangat hitam, yang tidak ternampak pada dirinya kesan-kesan tanda musafir dan tidak seorangpun di kalangan kami yang mengenalinya. Lalu dia duduk menghampiri Nabi SAW lalu disandarkan kedua-dua lututnya ke lutut Baginda dan meletakkan dua tapak tangannya atas dua paha Baginda seraya berkata: Wahai Muhammad! Terangkan kepadaku tentang lslam.

Lalu Rasulullah SAW bersabda: lslam itu bahawa engkau naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan bahawa Muhammad itu utusan Allah, (dan bahawa) engkau mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa di bulan Ramadhan, menunaikan haji ke BaitulLah (Mekah) sekiranya engkau berkuasa mengerjakannya. Lelaki tersebut berkata: Benarlah engkau.

Maka kamipun merasa hairan kepadanya, dia yang bertanya dia pula yang membenarkannya. Dia bertanya: Terangkan kepadaku tentang lman.

Baginda bersabda: (lman itu ialah) bahawa engkau percaya kepada Allah, para MalaikatNya, kitab-kitabNya, para RasulNya, hari Qiamat dan bahawa engkau percaya kepada Qadar baik dan buruk.

Lelaki itu berkata: Benarlah engkau. Dia berkata lagi:Terangkanlah kepadaku tentang Ehsan.

Baginda bersabda: Ehsan itu ialah bahawa engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya. Sekiranya engkau tidak dapat melihatnya, maka sesungguhnya Dia melihatmu.

Lelaki itu bertanya lagi: Terangkan kepadaku tentang Qiamat.

Baginda bersabda: Orang yang ditanya tentang Qiamat tidaklah lebih mengetahui daripada orang yang bertanya.

Lelaki itu berkata: Maka terangkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya. (hari kiamat)

Baginda bersabda: (Antara tandatandanya ialah) apabila seorang hamba perempuan melahirkan tuannya dan apabila engkau melihat orang-orang miskin yang berkaki ayam, tidak berpakaian dan papa kedana yang hanya menjadi pengembala kambing berlumba-lumba membina bangunan (iaitu bertukar menjadi kaya raya).

Kemudian lelaki itu berlalu, lalu aku terdiam sebentar. Kemudian Baginda bertanya: Wahai ‘Umar! Adakah engkau tahu siapa lelaki yang bertanya itu? Aku berkata(umar): Allah dan RasulNya lebih mengetahui. Baginda bersabda : Sesungguhnya dia adalah Malaikat Jibril yang datang kepada kamu untuk mengajar kamu tentang agama kamu.”

(Hadis riwayat Muslim)

kandungan hadis:

1. hadis ini amat jelas maksudnya… di mana ia menceritakan tentang:-

i-apakah Islam???

iaitu sesuatu yg kita dah belajar sejak tadika lg kan??? cuma persoalannya sekarang, adakah kita memahaminya dan melaksanakannya??? rata2 muslim di Malaysia nih, kita mempelajarinya, dan melaksanakannya tanpa mendalami terlebih dahulu maksud2 rukun Islam ini… betul kan??? tp xpe, x terlewat lg… masih bleh belajar… Dcuba kita fahami makna kalimah syahadah itu sendiri… dan, kita tanya pada diri kita, kenapa kita solat??? apa faedah2nya??? kalau la kita solat hanya semata2 nak lepaskan tanggungjawab kita sbg muslim, maka kita dikira msh belum memahaminya… seseorg yg telah memahaminya akan cuba utk memperbaiki ibadah solatnya, cuba melakukan solat2 sunat kerana mereka merasai kenikmatan menunaikan ibadah solat… dan apb seseorg itu merasai kemanisan ibadah solat, dia akan merasai bahawa solat ini ada 1001 mcm kebaikan… antaranya, solat itu adalah doa! solat itu adalah sbg tanda ketaatan kita kpd Sang Pencipta… dan jgk, solat itu adalah satu bentuk exercise! begitu jg ibadat puasa, zakat dan haji… ada kebaikannya..

ii- apakah Iman???

ini pun kita telah pelajarinya sejak masuk pre-school lagi kan??? skali lg, adakah kita benar2 memahaminya???? ermmm… klu belum, ambil la masa utk mempelajari ilmu ini.. x rugi.. (sy sdri pun masih cuba sedaya upaya utk menambah ilmu dlm memahami ilmu2 ini…. :D) cth yg bleh kita buat??? ermm… mempelajari ilmu2 al-quran… dah khatam 7-8 kali, pekata kali nih baca tafsir plak n fahamkan n once dah faham, apply dlm kehidupan seharian… jom kita sama2 jadi generasi al-quran yg unik!!!! D

2. ermm..then, hadis nih jg ada menyentuh ttg ihsan! ihsan maksudnya ikhlas dan tekun.. dan apb kita memahami mksd ihsan nih, kita melakukan ibadah seolah2 kita melihat ALLAH.. atau tak pun, kita akan ikhlas dlm menunaikan ibadah kerana kita tahu, ALLAH itu melihat kita!

3. dan yg terakhir… tiada sesiapa yg mengetahui bila akan terjadinya kiamat! tetapi berdasarkan hadis ini, kita mesti aware kan, kiamat itu amat dekat dgn kita skrg.. telah berlaku tanda2 kiamat yg disebutkan oleh Rasulullah SAW… ibu menjadi ‘org gaji’ anak2nya sendiri…dan ramai aje org berebut utk mendapatkan harta dunia… huhuhuhu


jadi mesej yang boleh diambil???

jom bersam-sama kita muhasabah diri kita, tak lama dah masa yang kita ada, bila-bila masa ajal akan datangg menjemput… kalau masih tak faham erti sebenar rukun islam dan iman, sama-sama lah kita belajar untuk memahami, faham di sini bermaksud sekadar faham tetapi kita faham as a whole! )

sekadar satu peringatan untuk diri sendiri dan sahabat sekalian…moga bersama mendapat rahmat dan kasih sayang-Nya..Allahu a3lam.~kembara2dunia~kenitra ville 2008

Aku Adalah Nakhoda

Terhenti langkahku seketika,

pabila melayang jauh cita dijiwa,

Kembalikan ku semangat waja,

Melewati hamparan sukma,

Menanti sejuta suara,

Memanggilku srikandi nusa

Kan ku pasak maya erat,

Moga terbit kalimah keramat,

Sedingin embun azimat,

Kan ku ukir mercu jaya di awanan,

Biarpun kelabu dasarnya,

Kerna ku percaya akan jernih jua..

Andai tak bisa ku rungkai simpulan,

Akan kuratip semangat kebangkitan,

Moga kutemui kekuatan,

ku  nanti titisan  emas mghujan

akan kukutip walaupun ia kian hilang.

Pelayaranku takkan ku biar tenggelam

Sesat tiada berhaluan

Lantas kucantas pautan keraguan,

Dek tautan lara di balik lautan fikiran,

Akan ku jejak gelombang perjuangan,

Kulayang  segunung pinta

Merintih rayu belas  Yang kuasa

lindung dari mara bahaya,

tatkala ku tegakkan layar melawan badai muara

ku damba ehsanNya

di tiap jejak perjalanan sanubariku

andai tak kutemui sinar penyuluh laluan,

akan ku hidupkan pelita keberanian,

kan kutelusuri jua lautan pertempuran

akan ku pastikan sauh kembali terpasak di daratan

kerna aku adalah nakhoda sebuah pelayaran

bergelar kehidupan…

kembara2dunia, kenitra morocco

15 feb 2008


Kemis kasih bonda

terpaku tatkala melewati lorong pilu,

terhenti langkah beribu,

lisan terkelu tiada bersuara merdu…

terlihat patri kasihnya  bonda ,

memperjudi  maruah dan rasa,

merelakan hina dan caci si manusia

ku lihat si ibu …

mengelus lembut jemari..

si kecil kedinginan,

terdakap erat dalam pelukan,

hangat diribaan lena diperbaringan…


ku buangkan pandangan ke seberang,
hiba hati tak berkeruan,

kurenung jauh dibingkai sukma,

baru kusedar mahal kasih bonda…

pintaku…..

moga gerimis berlalu pergi,

membenarkan mentari menonjol diri,

tak mahu kulihat generasi,

merayu ehsan demi sekeping roti,

menyara nyawa permata hati….

Kudamba dunia kembali berseri,

Makmurnya atas usaha sendiri,

Tiada lagi sandaran bakti,

Terhapus budi menanti dibalasi….

~kembara2dunia,kenitra morocco~


Antologi Rumput Dan Cinta

Pada suatu pagi di satu sekolah menengah, ada seorang pelajar bertanya pada seorang guru yang sedang mengajar. Ketika itu, guru tersebut sedang menyentuh mengenai kasih dan sayang secara am.

Dialog di antara pelajar dan guru tersebut berbunyi begini :

Pelajar : Cikgu, macam mana kita nak pilih seseorang yang terbaik sebagai orang paling kita sayang?. Macam mana juga kasih sayang itu nak berkekalan?

Cikgu : Oh, awak nak tahu ke?.Emmm…baiklah, sekarang kamu buat apa yang saya suruh. Ikut je ye…mungkin kamu akan dapat apajawapannya.

Pelajar : Baiklah…apa yang saya harus buat?

Cikgu : Kamu pergi ke padang sekolah yang berada di luar kelas sekarang juga. Kamu berjalan di atas rumput di situ dan sambil memandang rumput di depan kamu, pilih mana yang PALING cantik tanpa
menoleh ke belakang lagi walaupun sekali. Dan kamu petiklah rumput yang PALING cantik yang berada di depan kamu tersebut dan selepas itu bawa balik ke kelas.

Pelajar : Ok. Saya pergi sekarang dan buat apa yang cikgu suruh. Apabila pelajar tersebut balik semula ke kelas, tiada pun rumput yang berada di tangannya. Maka cikgu pun bertanya kepada pelajar tersebut.

Cikgu : Mana rumput yang cikgu suruh petik?

Pelajar : Oh, tadi saya berjalan di atas rumput dan sambil memandang rumput yang berada di situ, saya carilah rumput yang paling cantik. Memang ada banyak yang cantik tapi cikgu kata petik yang paling
cantik maka saya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang paling cantik tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi sampai di penghujung padang , saya tak jumpa pun yang paling cantik. Mungkin ada di antara yang di belakang saya sebelum itu tapi dah cikgu cakap tak boleh menoleh ke belakang semula, jadi
tiadalah rumput yang saya boleh petik.

Cikgu : Ya, itulah jawapannya. Maknanya, apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan kita
sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas.

P/s: Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas.Maka, bersyukurlah dengan kasih-sayang yang kau terima pada hari ini, kerana jika kau meninggalkannya, mungkin kasihn sayang itu tidak akan kembali seperti sediakala. sedarlah wahai insan, kasih sayang ALLAH itulah yang paling hakiki,
jika kau memalingkan dirimu dari kasihnya, maka kamulah serugi-rugi manusia

Newer entries »